Operasi Usus Buntu

istirahatKamis tanggal 14 agustus menjadi hari bersejarah dalam hidup saya, hal yang tidak saya bayangkan sebelumnya untuk berada di atas meja operasi dokter bedah. Ceritanya saat hari rabu siang saya dan rekan – rekan IT makan siang bareng di tengleng boyolali di kelapa dua gading serpong. Sebenarnya hari itu saya sudah membawa bekal hasil masakan rumah, walaupun teman – teman mengajak makan, saya hanya ingin nemenin saja biar rame kebetulan di Team IT ada perombakan posisi jadi pada curcol gitu deh.

Saat teman – teman makan siang saya jadi pengen dan ikut  pesan tengleng sama makan tahu goreng 4 biji. Selesai makan siang, bro ranto ngeluh pusing, sis ndul ngeluh juga , bro martin ngeluh dikit mules, bro devi mules,  jam 4 sore saya merasa badan gak beres mulai bolak – balik kamar mandi.

Saya tunda pulang  sampai jam 8 malam, masih aza lanjut bolak – balik kamar mandi malah badan makin gak nyaman. Terlintas saya pengen ke RS betshaida rs terdekat, tapi saya urungkan karena saya ingin pulang. Jam 20.30  saya pulang kantor di ikuti bro ranto. Pelan – pelan saya paksakan naik motor dengan kecepatan 20 KM perjam. Badan terasa makin gak jelas rasanya, bahkan sempat terlintas pengen ngeletak di pinggir jalan, kebayang gak sampai rumah. Akhirnya saya sampai juga sekitar jam 10 malam, langsung nggeletak di kasur dan mulai terasa sakit perut yang kuat pada jam 11.30, saya terbangun dan terus merasa melilit luar biasa sampai jam 3.30 pagi setelah itu baru bisa tertidur.

Perkiraan saya karena penyakit magh atau masuk angin dan salah makan tadi. Seperti biasa bunda cdk berangkat kerja dan saya putuskan gak masuk kerja karena badan memang masih belum fit. Sekitar jam 9 siang saya mulai kerasa sakit perut lagi, saya makan sesuap nasi putih dan seteguk air putih tapi rasanya perut sakit banget dan semakin siang sakitnya gak ketulungan , kadang datang timbul tenggelam. Bahkan sempat  menggigil tinggi secara tiba – tiba sampai semua persendian terasa lumpuh saking lamanya menggigil saya kira apa saya kena epilepsi or apa kok datang tiba tiba dan lama banget ada sekitar 15 menit lebih tanpa henti dan semakin keras menggigilanya ampun deh pokoknya rasanya lemes banget, paha terasa dah lepas dari badan.

Menggigil hilang perut bawah bagian kanan makin menjadi rasa sakitnya sampai saya hampir nyerah saking sakitnya, terlintas apakah ini mang sudah hari terakhir saya di dunia karena saya belum pernah merasakan sakitnya diperut seperti ini. Sakitnya menusuk dari lambung depan kanan bawah tembus ke pantat sampai sekitar kemaluan dan sangat tidak tertahankan hanya bisa takbir dan mbrebes mili (air mata dah gak tertahan menetes tak terkontrol saking sakitnya), saya panggil bude yang jaga cdk untuk bantu pijit dan kerokin badan. Saya caru solusi yang meredakan dengan saya tempel penghangat bawaan alat pijit punya mertua, sakitnya agak tertahan dan saya bisa bernafas lega kembali, tapi kalau saya tidak tempel, sakitnya akan datang kembali, langsung saya kontak istri untuk pulang segera aku bilang dah gak tahan saya ingin ke rs dan masuk UGD segera.

Jam 13.30 saya dan istri meluncur ke rs Graha kedoya, saya langsung minta ke IGD, sampai dekat rs rasa sakitnya kambuh lagi sambil bercucuran keringat saya tahan terus, sambil saya pegang perut kanan bawah saya dan saya sedikit tarik kulitnya untuk mengurangi rasa sakitnya. Sampai IGD saya langsung naik kursi roda dan masuk di tangani dokter jaga, langsung di infus karena saya sudah terdeteksi kekuarangan cairan, dilanjutkan USG dan rontgsen jam 3 kurang  keluar keputusan bahwa saya harus segera operasi usus buntu dan di rekomendasikan ke dokter Liem, dokter Liem mendatangi saya menginformasikan saya hanya menjawab “mana yang terbaik saja dok” sebagai persetujuan. Jam 5 saya di jadwalkan untuk operasi. Sungguh tak terbayangkan sebelumnya seumur hidup saya belum pernah berada dimeja operasi nah hari ini saya mesti menghadapinya tapi dalam hati saya PD saja kan ini untuk kebaikan.

Jam 4.30 saya dibawa ke tempat operasi saya dapat nomor antrian 2 setelah menunggu sampai jam 5 pasien pertama tidak kunjung datang saya akhirnya di dahulukan. Masuk ruang operasi saya ngobrol sama dokter dan susternya… wah kayak di film ya sus saya bilang  … tapi ini real dear…saya di pindahkan tempat tidur operasi tangan di ikat … dan dokter ning mengatakan siap ya pak.. akan saya bius total nanti kalau sudah selesai saya bangunkan… saya iyakan.. bius disuntikkan ke infus saya dan saya tertidur lelap jam 9 kurang, tepatnya saya tidak tau… saya di bangunkan sudah ya pak…saya jawab iya …pandangan buram .. saya berusaha melek beberapa saat tapi saya gak sanggup dan tertidur dalam mimpi indah .. jam 10 kurang saya terbangundan saya di bawa ke kamar rawat inap saya baru sadar kalau diperut saya ada selang ..jadi ada selang infus di tangan di tambah selang di perut…. berarti saya sudah selesai dioperasi.

Istri saya setia menunggu  dia diceritain kalau usus buntu saya sudah pecah dan bernanah, hadew gak kebayang kalau gak segera di tangani bisa sangat berbahaya yang mengakibatkan kematian. Saya menginap di rs sampai hari minggu, minggu siang saya di kasih pilihan boleh pulang dengan catatan sudah bisa berdiri dan tidak pusing kalau belum bisa di suruh tambah sehari lagi, saya putuskan untuk mencoba diri pelan – pelan dan sukses karena malam sebelumnya saya mencoba berdiri langsung puyeng dan sempoyongan.

Selanjutnya saya istirahat di rumah untuk pemulihan sambil menunggu kontrol dokter di hari rabu besok. Untuk seluruh proses operasi cukup lumayan mahal loh harganya .. istri saya memilih operasi 3 lubang atau biasa di sebut laparoskopi. Total biaya yang mesti saya bayar sebesar Rp. 30.460.000,-. Jadi perhatian sakit itu mahal sehat itu murah so ayo kita jaga kesehatan sahabat – sahabat semua.

Dan Thanks berat to Bunda CDK yang sudah menemani dan merawat saat di RS padahal bunda sedang isi 5 minggu , dan juga mertua , kakak ipar dan teman – teman it surya yang udah njenguk, saudara dari bapak mertua om horse  dan seluruh sahabat thanks atas doa dan semangatnya.. tak lupa juga keluarga saya dari ibu .. dan yang pasti doa ortu yang sangat mujarab.

One thought on “Operasi Usus Buntu

  1. Pingback: Anak kedua | Cahpct (cah pacitan)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s