Daihatsu ayla

JpegSaat saya pergi ke ITC permata hijau untuk mengantar CDK membeli kemah – kemahan saya ketemu pameran mobil. Saya lihat – lihat sebentar eh di tawari oleh mas arifin  marketing dari daihatsu palmerah.

Saya lihat sebentar dan saya bilang yang ini bagus juga berapa harganya,tepatnya saat itu saya melihat daihatsu ayla ? saya tertarik dikarenakan warnanya putih dan dari dulu saya mengimpikan kalau punya mobil yang kecil dan imut, malah saya pengen punya mobil smart for two. Setelah mengecek saldo dan saya perkirakan cukup buat dp saya bilang boleh deh saya ambil ayla putih tipe x MT (manual ngeri kalau matic dah parno duluan), saya awalnya gak ada rencana untuk membeli mobil karena saya tertarik saat melihat dan sreg akhirnya saya bilang seperti itu tanpa ada penelusuran detail sama sekali hanya modal gila dan nekad. Saat itu juga saya bayarkan tanda jadi sebesar Rp 1.000,000,-.

Proses seminggu kurang lebihnya dan pada tanggal 17 juli 2014 si neng ayla yang selanjutnya saya panggil neng lela (ngikut teman – teman di forum) hadir di rumah. Nah yang  bikin geli plus lucu adalah mobil datang tapi saya belum bisa nyetir saparatoz kan????. Akhirnya saya panggil deh temen – temen yang sudah mahir nyetir untuk jadi guru privat dadakan, ada mas ivan horse alumnus it binus, mas ranto hendra alumnus pt bis, ada mas kayong  sopir angkot m11, satu lagi mas devi adiansyah support it surya university.

Jpeg

Melalui arahan dan test drive dari beliu – beliau akhirnya saya bisa menyetir neng leyla, sesekali pergi ke kantor saya di temenin neng lela. Tak kalah serunya saat saya pertama nyoba masuk jalan tol dari bsd keluar tol kebon jeruk tepatnya di depan rcti rasanya ngeri – ngeri sedap sambil di teman mas rantaw hendra.

Cerita lucu lainnya saya kalau nyetir selalu nyeker saat menggunakan alas kaki serasa gak bisa ngerasain posisi gas sudah di tekan atau belum. Tetapi berkat arahan dan paksaan dari mas adiansyah hal itu bisa di selesaikan setalah dilakukan test drive di sekitar kampus surya.

Saat ini walaupun tetap masih belum sehebat pembalab di sirkuit alhamdullilah saya sudah bisa nyetir di jalanan dengan baik. Sesekali kesulitan saat terjadi kemacetan di tanjakan, walaupun sulit saya sudah bisa menghadapinya dengan tenang, dengan trik kopling di injak setengah atau di bantu dengan rem tangan. Saat awal – awal selalu mati karena kurang sinkronnya antara kopling dan gas di tambah rasa deg – degan yang membuat tidak tenang.

Semoga kenekatan dan kegilaan ini menjadi hal positif dan mempunyai manfaat yang baik amin.

Bahagianya lagi bisa mengajak keluarga kecilku sesekali jalan ke mall atau silaturahmi ke saudara tidak mesti mencari taksi jauh ke jalan raya dan terhindar dari panas dan hujan bersyukur mode on.

4 thoughts on “Daihatsu ayla

  1. Pingback: Revolusi selanjutnya | Cahpct (cah pacitan)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s